Nasehatilah Aku

PAGI HARI ITU, kota Jogja membara. Matahari berpijar di tengah petala langit. Seumpama lidah api yang menjulur dan menjilat-jilat bumi. Tanah dan pasir seakan menguapkan bau neraka. prrreeeeeeeettttttttttt…lebay bener deh masnya, hihihihi…ok2, td cuma pemanasan doank kq*tuk wak gak pat…tuk wak gak pat*. kemaren pagi2 aq dah berangkat ke Solo, ada janji buat ke UKM tempat aq magang. janjinya sih pagi, coz aq bilang pas lewat telpon.

ceritanya di telpon :

aq : Pak, saya bisa ketemu bapak besok, kira2 pagi lah..

bapaknya : oohh..iya2.

aq : baik pak, terimakasih. 

Aq sengaja janjiannya bilang pagi, soalnya pagi tuh kan panjang ya. mule dari jam 5 – jam 11, jadi amannn..g takut bakal telat waktu.*woo, jubelee….*.coba kalo bilang janjian jam 9 gt. secara jogja-solo makan waktu 1,5 jam. belum lagi ada berenti d jalan buat poto2,makan2,pipis,boker,mandi *tung!!!pentung ageng pake martil*.tp ternyata keputusan q untuk tidak menyebutkan jam pas janjian bener. aq sampe d sana jam 06.30 sampe d UKMnya jam 8.00, ternyata sampe d sana bapak yg dah janjian ma aq ada meeting mendadak gt keknya. Alhmdllh g dongkol aq. coba klo nyebutkan jam, bs dongkol guehh…secara tuh meeting sampe 2 kali gt, dan akhirnya br bisa ketemu ma tuh bapak jam 10.30. karena hari itu hari Jumat, aq harus jumatan. buru2 deh aq cari mesjid. setelah aq tanya satpam d situ ternyata tuh mesjid cm d sebelah, kira2 50 meter lah.

karena dah jam 11.30 aq pegi k tuh mesjid. kali aja ada anak perempuannya pak ustad lewat ato lagi nyapu2 mesjid gt kan lumayan *LOH?!!*. pas d mesjid , dalam hati q : dah jam set12 gn kq blm ada orang nih mesjid, apa jangan2 g ada jumatan nih mesjid *senyum kegirangan sambil koprol2 kedepan*. kl mesjidnya g ada jumatan bearti yang dosa mesjidnya *PLAK!!*huehhehe….:p. d halaman mesjid itu ada warung ternyata. berhubung aq lapar, aq mampir dulu dah d warug itu. aq banyak ngobrol ma ibu si pemilik warung, kira2 obrolan q selama d warung, kek gini :

aq : buk, es teh setunggal njih..*sok kromo inggil mode ON*

ibuk pemilik warung : njih, mas

aq : ini nasi apa buk?*sambil nunjuk bungkusan*

ibuk pemilik warung : nasi bandeng ,mas

aq : klo yang ini ,buk?

ibuk pemilik warung : nasi oseng2 ,mas

(sbenernya obrolan d atas g peting banget :p) huehheheh…

aq : buk, disini klo jumatan jam berapa mulenya?

ibuk pemilik warung : ooww, klo dsini jam 12 mas. disini paling telat sendiri, yang alen dah selesai kutbah dsini baru azan

aq : gleekk!!!*nelen ludah*

ibuk pemilik warung : soalnya mesjid sini jamaahnya banyak dari karyawan sebelah *sambil nunjuk UKM tempat magang q*, karyawan sebelah jam 12 baru istirahat. jadi nuggu mereka istirahat.

aq : ooww…untung aja istirahatnya g jam 3, kan bisa2 jumatannya d jamak ma ashar ntr *ngedumel*

ibuk pemilik warung : masnya dari mana?

aq : saya dari jogja, buk. mw magang d UKM sebelah.

ibuk pemilik warung : oowww…asal dari mana?

aq : Kalimantan Timur ,buk* d ucapkan dengan bangganya karena orang rantauan*

ibuk pemilik warung : ooww…klo saya dari Sulawesi, poso tepatnya mas. say termasuk korban konflik d poso mas. pas konflik yang k 3 baru saya pindah merantau. soalnya dah g tahan. sebelum2nya saya ngungsi aja.saya, anak2 saya, suami saya dah setres semua mas.

aq : nyam…nyam…kruk *ngunyah nasi sambil gigit kerupuk*

ibuk pemilik warung :  saya stress karena harta mas, soalnya pas ngungsi g bawa apa2. cuma bawa mobil aja. hbs gmn ya mas, saya d sana mule usaha dari nol sampe mapan.

aq : oowww….

ibuk pemilik warung : saya d solo ya akhirnya kek gn mas. jualan nasi2 kek gn disini.tapi ya dah namanya rejeki g kemana ,mas.

aq : hooh ,buk. sruuuuttttt *nyedot esteh*. sampun buk, saya mau masuk k dalem mesjid dulu.

ibuk pemilik warung : njih, mas. semua jadi 3500

Dari obrolan d atas ada 1 pelajaran yg bisa d ambil. tuh ibuk yg semulanya cinta hartanya sampe2 stres gara2 hartanya yang habis ketika konflik d poso. sebab stres itu ibuk karena begitu cintannya dia kepada harta. bs sembuh stresnya, setelah ibuk itu nerima semua apa yang terjadi. pasrah kepada Allah. dan bener2 1 obatnya klo dah dalam kondisi kek ibuk itu. cuma Ikhlas obatnya. 

Pas ceramah jumat kemaren d mesjid itu, mubalighnya mengemukakan entah hadist apa sebuah riwayat gt aq lupa, isinya bagus banget.tapi aq inget bunyinya kira2 kek gini 

Nasihat Jibril as kepada Rasulullah saw
Rasulullah saw berkata kepada Jibril
“Nasehatilah aku”

Jibril berkata;
“Hai Muhammad, hiduplah sesuka hatimu,
namun ketahuilah suatu saat nanti engkau
akan mati,

cintailah sesuatu sesuka hatimu namun
ketahuilah bahwa suatu saat nanti engkau
akan berpisah dengannya,

berbuatlah sesuka hatimu namun
ketahuilah bahwa suatu saat nanti engkau
akan melihat hasil perbuatanmu,

dan ketahuilah, bahwa kemuliaan seorang
mu’min terletak pada shalat malamnya dan
kemuliaannya adalah ia tidak mau
mempermalukan harga diri orang lain”

siapa yang tau mengenai sumber hadist ato riwayat ini mohon kasitau aq…..:D

2 thoughts on “Nasehatilah Aku

  1. merica bubuk says:

    mas ageng.. menurut hemat saya.. pelajaran yang bisa disimpulkan dari pembicaraan dengan ibu2 di warung adalah : mas ageng maruk!!!

    hahah.. masa ibu2nya ngomong ditinggal madhang??!!

    kalo ditinggal pergi sih masi mending *PLAKKK*

    aku juga pernah denger itu mas.. nanti saya tanyakan kopi luwak, sapa tau dia tau..

  2. Ageng Sajiwo says:

    dek bubuk mesti ikut pramuka ya, habis hemat. pke cermat dan bersahaja g?😀

    ooww,baiklah. btw, dek bubuk kenal ya ma dek luwak??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: